BLANTERVIO103

PENGUKURAN DAN PENGUJIAN RESISTOR MENGGUNAKAN MULTIMETER

PENGUKURAN DAN PENGUJIAN RESISTOR MENGGUNAKAN MULTIMETER
Friday, October 31, 2014




PENGUKURAN DAN PENGUJIAN RESISTOR MENGGUNAKAN MULTIMETER


Resistor adalah suatu benda/salah satu komponen elektronika yang memiliki sifat menghambat/menahan arus listrik mengalir pada sebuah media hantar, sehingga besar  arus yang mengalir pada input terminal akan menjadi lebih kecil dibanding arus output.
contoh resistor pada perangkat elektronik
Karena terjadi perbedaan jumlah arus pada output, maka akan terjadi perubahan tegangan pada terminal resistor tersebut. Resistor sangat umum digunakan pada peralatan elektronik, meskipun wujudnya berbeda-beda. Dalam kehidupan sehari-hari sifat resistor hampir ada pada semua benda, bahkan pada benda yang memiliki sifat konduktor sekalipun. Semakin besar tahanan benda, maka semakin sulit arus listrik mengalir. Semakin besar tahanan/daya resistansi pada suatu benda maka benda semakin mendekati sifat isolator demikian juga sebaliknya, semakin kecil tahanan/daya resistansi pada suatu benda maka benda tersebut semakin mendekati sifat konduktor. Bahkan ada beberapa perangkat elektronik yang memanfaatkan tahanan benda sehingga menghasilkan suatu panas atau cahaya. Misalkan seterika listrik/soldir, lempeng elemen setrika/soldir adalah bahan yang memiliki tahanan yang lumayan tinggi, tetapi dengan tegangan besar arus listrik dipaksa untuk melalui elemen tersebut. Arus yang dipaksa untuk melalui suatu media hantar yang memiliki tahanan tinggi akan menghasilkan suatu panas, dikarenakan arus (elektron yang mengalir) saling bergesekan dengan molekul benda tersebut.
Pada perangkat elektronik, resistor pada umumnya digunakan untuk membagi arus dan membagi tegangan. Untuk mengetahui besar tahanan dari sebuah resistor, kita membutuhkan sebuah alat ukur yang sering disebut dengan ohmmeter.  Alat ukur lain yang paling banyak digunakan oleh seorang teknisi adalah multimeter.
Multimeter alat ukur kelistrikan multifungsi
Multimeter alat ukur kelistrikan multifungsi
Multimeter merupakan alat ukur dengan banyak fungsi, pada umumnya bisa digunakan untuk mengukur arus, tegangan dan tahanan. Saat ini multimeter ada dua jenis yang pertama multimeter analog dan multimeter digital. Multimeter analog cara pembacaannya menggunakan jarum penunjuk dan skala, sedangkan multimeter digital pembacaannya lebih mudah dikarenakan sudah ada unit display berbentuk angka.
Pada artikel ini kita akan membahas bagaimana cara melakukan pengukuran tahanan resistor (satuan ohm yang disimbolkan Ω) dengan menggunakan multimeter analog. Bagian yang paling penting dalam pembacaan tahanan menggunakan multimeter adalah :
  1. Pengaturan pengali pada knop multimeter
  2. Kalibrasi
  3. Pembacaan skala
Adapun langkah pengukuran adalah sebagai berikut :
  1. Siapkan multimeter.
  2. tancapkan probe merah pada terminal + dan probe hitam pada terminal – (com). Pada saat pemasangan probe pastikan dan biasakan warna probe sesuai dengan terminalnya, meskipun sebenarnaya tidak akan mempengaruhi pengukuran atau membahayakan alat ukur itu sendiri.
  3. Baca besar resistor berdasarkan gelang warnanya. Hal ini dilakukan untuk menentukan pemilihan pengali pada knop multimeter.
  4. Pilih pengali dengan mengarahkan knop multimeter pada pengali tahanan. Pemilihan pengali disesuaikan dengan besar tahanan yang akan diukur.
  5. Lakukan kalibrasi alat ukur. Perlu diingat bahwasannya kalibrasi dilakukan setiap kali kita mengganti besar pengalinya. Adapun langkah kalibrasi akan saya jelaskan pada bagian bawah artikel ini bagian contoh pengukuran.
  6. Lakukan pembacaan skala. Perlu diingat bahwa dalam pembacaan skala pada multimeter cari garis skala yang memiliki penunjuk angka nol di sebelah kanan. Biasanya garis skala pengukuran tahanan berwarna hijau dan ditandai dengan simbol  Ω.
Contoh pengukuran :
Ukur tahanan resistor di bawah ini
resistor hitung
contoh resistor
Langkah pengukuran :
Siapkan multimeter dan tancapkan probe merah pada terminal positif (+) dan probe hitam pada terminal com (-).
colokkan probe positif
1.colokkan probe hitam pada terminal positif (+)
2. colokkan probe hitam pada terminal com (-)
2. colokkan probe hitam pada terminal com (-)
Pembacaan tahanan resistor berdasarkan gelang warna resistor. Diketahui :
GelangWarnaBobotHasilToleransi bawahToleransi atas
Gelang 1orange3330000 ohm326700 ohm333300 ohm
Gelang 2orange3
Gelang 3kuning104
Gelang 4emas5%5,00%
Pemilihan pengali pada multimeter berdasarkan besar tahanan yang telah diukur melalui pembacaan gelang warna. Jika erdasarkan pebacaan gelang warna resistor memiliki tahanan sebesar 330000Ω = 330KΩ. Untuk itu pengali tahanan dipilih yang x 1K.
Pemilihan pengali
Pemilihan pengali
Lakukan kalibrasi dengan menyatukan ujung kedua probe menjadi satu
Menghubungkan kedua ujung probe
Menghubungkan kedua ujung probe
Dari hasil penyatuan ujung probe diketahui bahwa jarum penunjuk belum menunjuk pada skala nol. Untuk itu kita perlu melakukan kalibasi, dengan memutar knop adj sampai jarum penunjuk menunjuk skala nol
knop kalibrasi
knop kalibrasi
putar knop sampai menunjuk angka nol
Jika kalibrasi multimeter sudah dilakukan, kita tinggal melakukan pengukuran
Proses pengukuran
Proses pengukuran
Dari hasil pengukuran menunjukkan hasil :
jp
Berdasarkan gambar di atas hasil menunjukkan 450. Dari hasil penunjukan tersebut kemudian dikalikan dengan pengali (1K) sehingga hasilnya
tahanan = 450 x  1000
tahanan = 450000
tahanan = 450K Ω
Jika kita masukkan dalam tabel :
GelangWarnaBobotHasilToleransi bawahToleransi atasHasil pengukuranKeterangan
Gelang 1orange3330000 ohm326700 ohm333300 ohm450000 ohmresistor rusak
Gelang 2orange3
Gelang 3kuning104
Gelang 4emas5%5,00%
Dari tabel di atas diketahui ternyata resistor rusak. Hal ini dikarenakan nilai hasil pengukuran tidak ada dalam rentang toleransi bawah (326700 Ω) dan toleransi atas (333300 Ω) dari hasi pengukuran melalui pengamatan gelang warna


Share This Article :
DANNYS

TAMBAHKAN KOMENTAR

5838955342333883808