BLANTERVIO103

jobsheet 5 elektronika 1 transistor bipolar

jobsheet 5 elektronika 1 transistor bipolar
Wednesday, December 18, 2019
TRANSISTOR BIPOLAR

I. Tujuan Praktikum

  1. Mengetahui cara menentukan kaki-kaki transistor menggunakan Ohmmeter
  2. Mengetahui karakteristik transistor bipolar.
  3. Mampu merancang rangkaian sederhana menggunakan transistor bipolar.
  4. Mampu menganalisa rangkaian sederhana transistorbipolar.

II. Bahan Praktikum

  1. Transistor 2N3904 (bawa datasheet perkelompok)
  2. Resistor
  3. Projectboard
  4. Catu daya
  5. Multimeter

III. Ringkasan Teori

Transistor adalah salah satu komponen elektronika aktif. Transistor dapat berfungsi sebagai penguat arus maupun tegangan. Dibawah ini adalah simbol transistor npn dan
pnp.

Alpha DC

Perbandingan arus kolektor dengan arus emitter hampir sama, alpha dc sebagai definisi perbandingan kedua arus tersebut.

Beta DC

Arus kolektor telah dihubungkan dengan arus emiter dengan menggunakan DC. Juga menghubungkan arus kolektor dengan arus basis dengan mendefnisikan beta DC transistor

Hubungan antara α DC dan β DC

Hukum kirchoff menyatakan :
I E = I C + I B
Dengan aljabar maka dapat disusun menjadi :
Transistor memiliki tiga buah kaki, yaitu base, kolektor dan emitter. Ketiga kaki tersebut dapat ditentukan menggunakan Ohmmeter.


Mencari Kaki Base

  1. Atur multimeter pada pengukuran ohmmeter x100.
  2. Lakukan pengukuran seperti gambar dibawah ini.
  3. Perhatikan penunjukkan pergerakan jarum. Apabila jarum bergerak ke kanan dengan posisi probe yang satu tetap pada kaki 3 dan probe lainnya pada kaki 1 atau kaki 2 berarti kaki 3 adalah base transistor. Jika probe positif yang berada pada kaki 3 berarti transistor tersebut berjenis NPN, sebaliknya jika probe negatif berada pada kaki 3 berarti transistor tersebut berjenis PNP.

Mencari Kaki Kolektor dan Emitter

  1. Misal: transistor berjenis NPN
  2. Lakukan pengukuran seperti gambar dibawah ini.
  3. Perhatikan penunjukkan jarum, apabila jarum bergerakke kanan maka kaki 1 (pada probe positif) adalah emitter dan kaki 2 (pada posisi probe negatif) adalah kolektor. Atau Jika 1 2 3 dipasang kebalikkannya (probe positif pada kaki 2 dan probe negatif pada kaki 1) dan jarum tidak bergerak, maka kaki 1 adalah emitter dan kaki2 adalah kolektor. Untuk transistor jenis PNP dapat dilakukan seperti diatas dan hasilnya kebalikan dari transistor jenis NPN.

IV. Tugas Pendahuluan

  1. Jika β DC suatu transistor adalah 250, berapakan nilai arus emiter! 
  2. Sebutkan cara mengenali urutan kaki-kaki transistor selain menggunakan Ohmmeter?
  3. Tentukan persamaan-persamaan untuk mendapatkan bentuk kurva kolektor transistor?

V. Langkah Percobaan

Sebelum melakukan percobaan tentukan terlebih dahulu kaki-kaki pada transistor yang akan digunakan. Karakteristik Transistor Bipolar
  1. Susunlah rangkaian seperti gambar di bawah ini. Tentukan Q 1 , R B , R C , V cc dan V bb
  2. Atur R B sampai besar I B ±10 µA.
  3. Ubah V CC : 0 ,0.3, 0.5, 0.8, 1, 2, 4, 6, 8, 10, 15, 20, 25,30 volt.
  4. Ukur besar V CE dan I C pada setiap perubahan V CC
  5. Catat data percobaan pada tabel dibawah.
  6. Simulasikan rangkaian diatas pada program EWB.
  7. Ulangi untuk I B ±20 µA dan I B ±30 µA.

VI. Laporan Akhir

  1. 1. Buatlah grafik kurva kolektor transistor dari data hasil percobaan diatas.
  2. 2. Bandingkan grafik hasil percobaan dengan simulasi menggunakan EWB
  3. 3. Berikan analisi dan kesimpulan dari hasil percobaan diatas.
Share This Article :
DANNYS

TAMBAHKAN KOMENTAR

Click here for comments 4 komentar:

5838955342333883808